Gadged Multi Fungsi

Contact Form

KONTAK KAMI

Silahkan isi formulir di bawah ini untuk menghubungi kami

Name

Email

Message

Kode Error AC Daikin Bisa di Check Menggunakan Remote

Kode error AC daikin - Cara melakukan pengecekan kode error pada ac daikin bisa di lakukan menggunakan remote dengan kode-kode pada daftar dan bisa untuk mengetahui dimana letak kerusakan pada AC Daikin.

kode error ac daikin
Daikin indonesia

Langkah yang harus di lakukan untuk pengecekan error pada remote


Langkah yang harus di lakukan pertama untuk mendiagnosa troble atau masalah pada ac daikin ialah dengan mencari kodenya menggunakan remote dengan cara sebagai berikut:
Buat tampilan pada display remote menjadi (00) dengan cara yang perlu dilakukan menekan tombol Cancel beberapa detik sampai display menunjukkan angka (00) kemudian arahkan remote ke arah indoor, setelah muncul kode tersebut lepas tombol cancel dan kemudian tekan kembali tombol cancel secara berulang ulang, kemudian akan muncul berbagai fariasi kode pada display, tunggu sampai unit indoor berbunyi tittt... panjang maka di situ letak kode yang sudah terdeteksi oleh remote. Sekarang tinggal mencocokan kode dari remote ke kode di bawah ini:

Baca juga: Cara membuka remote AC yang terkunci

Berikut kode Error pada remote AC daikin dan cara menanganinya :

  • A1 : Kesalahan dengan unit coil kipas PCB utama, Satu satunya tindakan adalah mengganti PCB ini dengan yang baru
  • A3 : Ini menyatakan bahwa sakelar float yang ditempatkan di dalam koil kipas telah mendeteksi bahwa ada terlalu banyak kondensat di dalamnya dan menjadi sirkuit terbuka, ini bisa disebabkan oleh kesalahan yang mungkin terjadi dengan sakelar apung yang mendeteksi ada terlalu banyak kondensat ketika di Bahkan tidak ada atau kesalahan dengan pompa pembuangan itu sendiri, Ada juga kemungkinan bahwa ada penyumbatan dengan pipa pembuangan bekerja di luar unito kami.
  • A6 : Ini adalah kesalahan dengan motor fan kumparan kipas. Ini mungkin disebabkan oleh masalah dengan PCB utama atau motor kipas itu sendiri.
  • A7 : Ini adalah kesalahan dengan motor Louver / swing pada koil kipas. Masalahnya mungkin dengan motor itu sendiri atau bahkan saklar batas yang mendeteksi apakah Louver / swing bergerak atau tidak.
  • A9 : Ini menyatakan bahwa ada masalah dengan katup ekspansi di unit koil kipas. Hal ini dihitung ketika sensor suhu pipa cair adalah 8 derajat di bawah sensor suhu udara balik ketika kipas dimatikan, atau jika suhu pipa cairan tidak turun ketika katup ekspansi diminta ke open
  • AF : Ini menyatakan bahwa sakelar float yang ditempatkan di dalam koil kipas telah mendeteksi bahwa ada terlalu banyak kondensat di dalamnya dan menjadi sirkuit terbuka ketika unit dalam kondisi mati termostat. Hal ini bisa disebabkan oleh kesalahan yang mungkin terjadi dengan sakelar float yang mendeteksi ada terlalu banyak kondensat padahal sebenarnya tidak ada atau kerusakan pada pompa pembuangan itu sendiri. Mungkin juga ada penyumbatan dengan pipa pembuangan bekerja di luar unit kami.
  • AH : Kesalahan ini terjadi pada pembersihan-sendiri R410a dan menyatakan bahwa pengumpul debu penuh dan akan membutuhkan pengosongan. Pada semua unit kaset lainnya, ini menunjukkan kesalahan pada PCB dan perlu diganti
  • AJ : Kesalahan ini terjadi ketika unit dalam ruangan PCB telah diubah tetapi steker kapasitas yang dikirim dengan PCB pengganti untuk mengkonfigurasi papan dengan kapasitas yang tepat belum diinstal. Setelah adaptor ini dipasang dan daya ke unit reset, kesalahan akan hilang.
  • C4 : Hal ini disebabkan ketika unit tidak dapat membaca nilai termistor kumparan pipa cair pada kumparan kipas (R2T). Pembacaan ini dapat diperiksa melalui Kode 41 pada remote kontrol atau resistansi dapat diukur dengan multi meter.
  • C5 : Ini disebabkan ketika unit tidak dapat membaca nilai termistor kumparan pipa gas pada kumparan kipas (R3T) Pembacaan ini dapat diperiksa melalui Kode 41 pada remote kontrol atau resistansi dapat diukur dengan multi meter
  • C9 : Hal ini disebabkan ketika unit tidak dapat membaca nilai termistor suhu udara kembali pada fan coll (RIT), pembacaan ini dapat diperiksa melalui Kode 41 pada remote kontrol atau resistansi dapat diukur dengan multi meter
  • CA : Ini menyatakan bahwa ada kesalahan dengan Termistor Udara Pelepasan (RAT) pada unit seri FXMO-MF Pembacaan ini dapat diperiksa melalui Kode 41 pada remote kontrol atau resistansi dapat diukur dengan multi meter
  • CJ : Ini disebabkan ketika unit tidak dapat membaca nilai termistor suhu udara yang terletak di controller. Bacaan ini dapat diperiksa melalui Kode 41 pada remote kontrol
  • E0 : Ini menyatakan bahwa ada alat pengaman yang telah menjadi sirkuit terbuka pada unit outdoor. Alat pengaman ini umumnya terdiri atas Fan Motor overloads, Overloads kontaktor dan tergantung pada peralatan juga bisa berupa sakelar tekanan tinggi dan kelebihan motor kompresor. Kelebihan ini perlu diperiksa kontinuitas dan reset kondensor untuk membersihkan kesalahan.
  • E1 : Ini adalah kesalahan dengan unit luar PCB utama. Satu-satunya tindakan adalah mengganti PCB ini dengan yang baru.
  • E3 : Hal ini menyatakan bahwa telah terjadi tekanan tinggi kesalahan pada sistem ini. Ini bisa jadi karena penggemar motor atau aliran udara masalah dengan kondensasi unit, tetapi juga bisa menjadi masalah dengan tekanan tinggi sensor atau beralih
  • E4 : Hal ini menyatakan bahwa telah terjadi tekanan rendah kesalahan pada sistem ini bisa saja yang disebabkan oleh penyumbatan di pipa bekerja atau mungkin kekurangan dari refrigerant. Itu juga bisa disebabkan oleh kesalahan dengan tekanan rendah sensor / switch.
  • E5 : Ini menyatakan bahwa ada kesalahan kelebihan arus yang dihasilkan dari kompresor inverter. Untuk Model Split RXS, kesalahan ini menyatakan bahwa Overload yang terhubung ke bagian atas kompresor telah menjadi Sirkuit Terbuka. Ini bisa jadi karena kompresor disita atau bahkan masalah keluaran yang mungkin dari inverter PCB.
  • E6 : Ini menyatakan bahwa ada arus berlebih yang dihasilkan dari kompresor standar. Untuk RXS Split Models, kesalahan ini menyatakan bahwa Inverter Compressor telah menarik terlalu banyak arus melalui Inverter PCE. Hal ini dapat disebabkan oleh kompresor yang disita atau kemungkinan kesalahan dengan kontaktor tidak mengalihkan ketiga fase dengan benar
  • E7 : Ini menyatakan bahwa ada kesalahan dengan motor kipas unit luar-ruang. Hal ini disebabkan ketika salah satu PCB Inverter tidak mendeteksi umpan balik dari motornya jika mengatakan itu laju rotasi atau jika motor telah menarik terlalu banyak arus saat mencoba untuk memulai atau lari.
  • E9 : Ini adalah kesalahan pada salah satu katup ekspansi unit luar. Kesalahan ini dideteksi dengan memonitor sejumlah kecil penarikan arus dari motor pulsa. Adalah mungkin untuk mengukur keluar kepala katup untuk mendeteksi apakah itu adalah kepala katup ekspansi yang menyebabkan kesalahan atau jika papan membacanya salah
  • EA : Kesalahan ini menyatakan bahwa ada kesalahan dengan 4 Way Valve in to outdoor unit. Ini diaktifkan dalam mode Pendinginan operasi jika Suhu Penukar Panas Indoor di atas Suhu Udara Kembali dan diaktifkan dalam Mode Pemanasan jika Suhu Pertukaran Panas di bawah Suhu Udara Kembali.
  • F3 : Ini menyatakan bahwa suhu pipa pembuangan telah meningkat jauh di atas tingkat operasi normal. Hal ini dapat disebabkan oleh kesalahan pada kompresor jika minyak kembali ke kondisi yang buruk, ia dapat mulai menjadi panas atau bahkan mungkin kekurangan zat pendingin tidak mendinginkan kompresor secara efektif. Ini diproduksi oleh R3T termistor.
  • H0 : Kesalahan ini menyatakan bahwa ada kesalahan dengan sensor arus luar untuk kompresor. Ini bisa jadi karena kesalahan pada PCB atau kompresor bisa terputus.
  • H1. : limit switch rusak
  • H3 : swit HP rusak
  • H4 : swit LP rusak
  • H5. : compresor overloed
  • H6. : kabel compresor rusak
  • H7 : signal posisi motor outdoor rusak
  • H8. : transistor daya rusak
  • H9 : termis udara luar rusak
  • HC. : kondensasi unit rusak
  • J2. : sensor tekanan rusak
  • J3. : termis pipa discas rusak
  • J5. : termis pipa saction rusak
  • J6. : termis heat exchangger
  • J7. : pipa liquid tidak fungsi
  • L4. : plat pembuangan panas terlalu tinggi
  • L5. : terjadi over current
  • L8. : overload
  • L9. : compresor terkunci
  • P1. : phase terbuka
  • P3. : kesalahan di sensor suhu PCB
  • P4. : kes di sensor suhu heat rediting fan
  • PJ. : program di di data hold IC salah
  • U0. : suhu pipa masuk tdk normal
  • U1. : phase terbalik
  • U2. : kes di sumbertegangan
  • UF/U4 : komponen rusak
  • U5. : error di sinyal termis
  • U8. : kesalahan termis antara remot dg sumber
  • UA : kesalahan seting utk selektor swich
Setelah ketemu kode errornya maka anda sudah bisa mendeteksi dimana kerusakan itu di sebabkan, Demikian panduan dari saya mengenai Kode error pada ac daikin dan bagi anda seorang teknisi bisa menggunakan panduan di atas untuk mempermudah pekerjaan anda, jika masih artikel ini kurang atau susah untuk di pahami saya bersedia untuk membantu mencarikan solusi untuk perbaikan AC daikin.

Back To Top